Uncategorized

“Part 3: Cari Suami Mat Salleh”. Bila smpai US, Joshua xmuncul2. Aku tersentak. Tgn terketar2. Dan akhirnya aku sedar. Joshua ghosted aku. Tiba2 dgr org tempik

Gambar sekadar hiasan. Terima kasih kerana membaca artikel kami ini. Mohon kongsi jika bermanafaat dan mohon maaf jika ada tersilap dan salah.

Cari Suami Mat Salleh III

Part 2, klik link dibawah

Dengar jwpn Joshua, aku nekad nk ke US. Plan nikah terus di sana. Aku minta Joshua buat H1V test siap2. Tapi saat aku Iv di embassy buat aku takut..

Maaf agak panjang sebab aku nak habiskan cecepat. Malas nau aku nak menulis. Hahha

Dalam minggu depan tu aku dapat notification yang Visa aku dah lulus! Aku dah boleh pergi collect Visa dan passport aku. Tak sangka gila boleh lulus!

Maybe sebab aku cakap yang main reason nak pergi sana untuk discuss urusan online business untuk market U.S. And dia tengok statements bank aku agak kukuh da aku memang into business, so aku berjaya lulus.

And then lampiran taxation Joshua selaku tax payer pun agak strong, so maybe itu pun menyebabkan senang lulus. ( Siap attached tax slip kauu. Hahhha)

Us ni negara tax, so biar orang embassy tu fikir dengan kedatangan aku tu sedikit sebanyak boleh menambah tax kepada negara.

(Joshua lah ajar aku macam mana nak cakap dan siap prepared skrip untuk aku. Siap berlakon lakon interview lagi walau gelak yang banyak sebab dia asyik tersengih masa sesi ‘interview’. Aku tak boleh orang sengih sengih jadi nak ketawa).

Aku call Joshua bagitau yang aku berjaya dapat Visa. Dengan dia sekali menjerit happy dekat sana.

Lepas dah collect apa semua, Joshua cakap aku dah boleh book ticket flight dah. Dia suruh aku book Business Class sebab lebih selamat.

Dia akan transfer Tether dekat wallet aku dan nanti aku convert to Myr. Aku cakap tak payahlah sebab mahal sangat. Economy pun takpe.

Dia cakap jangan tengok dekat RM tapi tengok ikut Usd. In Usd, rate tu affordable lah katanya. RM memang nampak expensive.

Dia cakap fly dengan Business Class aku akan lebih selesa sebab boleh baring baring, ruang pun spacious. Kalau nak tunggu transit flight yang kekadang ambil masa berjam jam pun, ada special treat sebab ada Vip Lounge.

Aku dah tak perlu serabut dengan hiruk pikuk dekat luar. Relax, minum coffee, surf internet dekat lounge.

Lagipun aku lebih selamat dan takdelah dia risau sangat nanti.

Aku cakap bolehlah, kita share share bayar. Dia gelak dan cakap tak payahlah. Dia bayar semua. Aku datang jumpa dia pun dah cukup bagus.

Ini pun tips untuk korang. Kalau korang yang datang tempat lelaki tu untuk first meet, pastikan dia dengan rela hati bayarkan flight ticket korang pergi balik.

Kalau dia sudi bayar bermakna dia hargai susah payah korang yang datang nak jumpa dan maybe secara tak langsung korang boleh nilai economy strength dia macam mana.

Tak naklah nanti korang bersusah payah datang dan tanggung semuanya, tengok tengok rupanya dia seorang kutu rayau dekat negara dia.

Tapi aku suggest better cari jalan jugak untuk lelaki tu yang datang jumpa korang. Itu lebih selamat dan Islamic. Jangan ikut cara aku ni.

Berbalik kepada ticket, tiba tiba aku terfikir yang aku cakap dekat mak ayah aku yang aku gi ramai ramai. Memang tak logiklah naik Business Class.

(Yes, aku tipu mak ayah aku. Jahat sungguhlah. Korang janganlah ikut cara aku sebab apa apa hal terjadi, mak ayah jugak yang susah hati).

Kakak aku pulak dah sibuk suruh bagi gambar tickets dekat Whatsapp group sebab senang kalau jadi apa apa katanya.

Aku cakap dekat Joshua kena booking Economy jugak sebab takut jadi isu.

Lebih kurang seminggu sebelum pergi, aku kasi tau Joshua. Boleh tak jumpa nanti aku nak beard dia nipis ala ala baru tumbuh tu? Sebab gambar first aku jatuh hati dekat dia, dalam gambar tu beard dia macam tulah.

Dia tergelak besar dan cakap jap lagi mandi dia terus shave beard dia. Sempatlah nampak macam looks yang aku nak tu masa kami jumpa nanti. Masa tu beard dia agak panjang sikit.

Aku tanya dia lagi, dia nak aku pakai apa? Dia cakap apa apa pun dia tak kisah. Asalkan aku selamat sampai je.

Lelaki, malas nak fikir benda remeh temeh gitu! Hehhe.

Masa nak packing luggage tu aku dah siap bawak Maggi dan instant porridge. Let say aku di reject nanti dan takut nak keluar sorang sorang, aku boleh berkurung je dekat hotel sementara tunggu flight balik.

Tiba tiba aku terfikir, macam mana kalau betul dia akan reject aku? Apa perasaan aku masa tu? Hurmm..

Aku terus call Joshua, aku cakap aku nak deal something dengan dia. Dia tanya deal ape?

Aku cakap, boleh tak masa dekat airport nanti kalau dia nampak aku ni tak meet expectations dia dan dia tak sudi terima aku, boleh tak jangan muncul depan aku?

Maksudnya observe aku dari jauh dulu lepastu blah saje kalau tak suka.

Ghosting aku dan kalau aku Whatsapp, just blue tick saje.

Dia cakap mana boleh macam tu, aku dah datang dari jauh kut. Dia cerita, dulu dia pernah blind date dengan 1 girl. Dalam pic nampak girl tu takde lah too obvious, maybe due to selfies angle. Tapi bila dating rupa rupanya girl tu too curvy.

Girl tu yang sampai dulu, tunggu dia. Walau girl tu tak meet expectations dia, dia datang jugak dekat girl tu. Chill-chill, makan makan dan dia pay the bill.

Nak balik pun dia siap bagi friend hug lagi. Dia tak sampai hati nak buat orang rasa dumb macam tu.

Lepas jumpa tu, girl tu cakap suka dia. Tapi dia cakap elok elok yang dia lebih prefer stay as friend.

Aku cakap, dengan perempuan lain dia boleh buat nice macam tu tapi please jangan buat dekat aku. Aku datang sana bukan untuk berkawan. Aku datang sana memang untuk further our relationship. Kita kenal pun dah dekat 2 years.

Aku lebih prefer dia tak muncul depan aku so aku boleh move on dengan cepat sebab dia dah tinggalkan kenangan ghosting yang buatkan aku sakit hati. Biar aku takde kenangan real dengan dia. Biar aku ingat dia sebagai the unreal online lover saja.

Tapi kalau dia muncul depan aku, layan aku elok elok hingga aku rasa berbunga bunga tapi lepas tu dia cakap better stay as friend, itu akan buatkan aku lebih broken dan susah lupakan dia.

Lama dia terdiam renung aku dan sesekali dia macam telan telan air liur. Mata dia pun macam merah tengok aku yang dah meleleh air mata.

Entahlah, couple cara macam ni betul betul buatkan aku ni asyik sedih sebab asyik bermain dengan emosi. Maybe sebab aku memang sayang dia sangat sangat dan dalam masa yang sama aku risau penerimaan dia pada aku.

Lastly dia cakap “okey, I promise!” Terus dia off the line tanpa pandang aku pun.

Akhirnya sampai jugak date untuk aku berlepas. Aku bagi details Joshua dekat Tia. And aku pesan dekat Tia, aku akan update perjalanan aku dekat dia sepanjang aku travel ni.

Kalau aku dah sampai US dan tak Whatsapp lebih 12jam, sila message Joshua. Kalau tak reply, tolong report polis.

Disebabkan aku tak pernah travel jauh, Joshua siap pesan jaga beg aku elok elok, tak payah bawa handbag, kalau orang nak tumpang luggage/ bag jangan bagi,

Jangan nice sangat dengan stranger, orang ajak berbual just cakap gitu gitu je jangan peramah sangat, jangan leka dengan phone dan headphone sebab takut aku tak dengar apa apa annoucements penting.

Dia cakap don’t worry too much, just enjoy the journey. Dia tunggu aku!

Masa travel tu memang macam macam perasaan yang aku rasa. Berdebar debar dan tak lena tidur sebab takut ada singgah memana. Karang tertinggal aku pulak.

Akhirnya hati aku betul betul lega bila terdengar annoucement. ” Ladies & gentlemen, we are safely arrived at Minneapolis St Paul Airport. Welcome to Minnesota, United State of America!”

Terdengar je perkataan Minnesota tu macam tak tahu apa ayat aku nak gambarkan. Memang betul betul lega!

Tiba tiba aku terflash back message Joshua masa mula mula kami kenal, “I’m in Minnesota.” Tersenyum aku sorang sorang. Tak sangka aku dah sampai Minnesoda!

Awal awal lagi aku dah message Joshua beritau aku dah sampai tapi nak settlekan baggage aku dulu. Dia cakap sekejap lagi dia sampai.

And akhirnya dia sampai dulu dan message aku yang dia dah tunggu aku dekat arrival hall.

Sebelum aku keluar menuju ke arrival hall tu, aku touch up touch up sikit make up aku, biar Korean looks gitu. Dada aku dup dap dup dap rasa nak meletup. Kaki pulak macam freezing dan keras nak berjalan. Macam kaki gajah.

Bila sampai aje dekat arrival gate tu cepat cepat aku control ayu sebab aku pasti dia yang entah dekat mana tu mesti tengah ternanti nanti orang yang keluar dari situ. And mesti dia dah nampak aku.

Aku pulak takde keberanian nak tengok orang orang sekeliling sebab kena dongak dongak. Tinggi tinggi bebenau memasing. Nasib aku pakai platform sneakers, tambah jugaklah tinggi aku 8-9 cm. Jadilah. Hihhi.

Aku mesej Joshua.

Aku cakap aku dah sampai. Aku pakai baju knitted warna brown, silky shawl warna light brown dan seluar jeans light blue. Ada nampak tak?

Blue tick.

Aku mesej lagi. Aku ade berdiri dekat advertisement American Express. Ada nampak ke tak?

Blue tick juga.

Masa aku hantar message tu, message tu terus jadi blue tick maksudnya dia memang tengah buka mesej aku.

Aku reply hello! Masih blue tick sampailah dekat 5-6 minit aku berdiri dekat situ.

Dan akhirnya aku macam terjaga dari mimpi and start realized. Yes it’s a ghosting. Joshua ghosted aku.

Aku rasa macam terpinga pinga, dumb, sedih tapi tak boleh menangis. Tangan aku jadi terketar ketar. Dahlah masa tu aku memang dah fatigue gile.

Lastly, aku bagi last mesej pada dia. Aku cakap thanks sebab sponsor trip aku, thanks sebab pernah hadir dalam hidup aku. Maafkan silap salah aku. Thanks sebab jujur dan ikut janji kita, aku appreciated it. Aku tak apa apa dan tak marah dia. Bye.

Aku terus tekan block.

Frustnya aku masa tu tak boleh nak ungkap macam mana. Terlalu kecewa.

Tapi at last aku cakap pada diri aku sendiri, “Cukuplah Mira. At least engkau dah tahu jawapan yang selama ni kau nak tahu. Kalau lepas 4-5 tahun baru tau, kan dah rugi masa. Lepas ni dah, tak payah online dating lagi dah. Cukup lah yang ni last. Tak payah kahwin pun takpe.”

Terus aku tarik luggage aku dan bergerak pergi dari situ. Aku tak nak dia nampak muka sedih aku hingga nampak aku terlalu terhegeh hegeh. Biar dia nampak aku okey okey saja.

Tiba tiba aku dengar ada orang panggil ‘hey wait’ dari arah belakang. Memang aku kenal sangat hey tu dari suara siapa.

Kaki aku serta merta stop berjalan dan aku geleng geleng kepala aku. Aku betul betul ralat kenapa dia muncul jugak. Patut tak payahlah muncul.

Mesti dia tak sampai hati walaupun dia sebenarnya dah reject aku. Blue tick yang dia dah bagi pada aku tadi, dah cukup menggambarkan apa perasan dia terhadap aku. Sama macam the ‘too curvy girl’ yang dia cerita haritu.

“Wait”. Dia panggil aku lagi sekali.

Aku pusing belakang. Yes, memang tinggi dan tegap orangnya. Kurus lebar gitu. (Tapi bukan tough tegap macam Zul Ariffin tu).

Aku just pandang tepat ikut aras mata aku je which is dekat aras bahu dia. Dia pakai trefoil hoodie dan seluar pendek Adidas warna grey.

“Hi.” Dia hulur tangan dia tapi aku macam berkira kira nak salam balik.

Then aku sambut jugaklah salam dia dan dongak kepala ke atas pandang dia. Masha-Allah handsome betul aku rasa. (Maaf, dari pandangan aku lar). Hehhhe.

Tapi aku tak pandang mata dia, just tengok beard dia yang sama macam looks aku request tu. Sedih pulak aku rasa ending kami macam ni.

Masa bersalaman tu, tiba tiba dia tarik tangan aku dan peluk aku. Adalah dia cakap cakap tapi sebab aku sedang numb, aku tak boleh dengar apa apa dah.

Bila dia peluk tu aku cepat cepat tolak dia dan betul betul rasa nak marah.

Aku langkah beberapa steps ke belakang dan cakap, aku tak biasa ‘friend hug’.

Bila dia dengar je ayat, ‘friend hug’ tu dia gosok gosok kusut kepala dia dan pandang aku dengan muka bersalah.

Sebelum dia sempat buka mulut aku sound dia, kenapa muncul jugak depan aku?

Kan aku dah cakap jangan kesian dekat aku. Blue tick tadi dah cukup buatkan aku faham apa perasaan dia dekat aku.

Dia cakap aku dah salah faham ni. Aku cakap takde salah faham apa apa. Aku ucapkan bye dekat dia dan aku blah. Tapi dia cepat cepat tarik aku dan peluk aku kuat kuat. Maybe sebab aku ni kecik, senang nak tarik tarik.

Dia cakap please. Dia mintak maaf. Tadi tu dia nak joke je. Nak tengok expression muka aku dari jauh sebab aku kan suka sangat fikir bukan bukan tentang dia. Tu dia saja nak menyakat.

Dia cakap memang dia accept aku dan dia dah tekad walau macam mana rupa aku dia akan tetap terima aku.

Dia cakap first nampak aku keluar tadi pun dia tersenyum sorang sorang dan memang bertambah tambah jatuh cinta dekat aku.

Cuma salah dia sebab tiba tiba terfikir nak usik aku. Tak sangka aku ambik serius sangat. Dia betul betul mintak maaf.

Dengar dia cakap tu aku jadi betul betul sebak dan tiba tiba menangis teresak esak dekat dada dia. Dia gosok gosok kepala aku dan sesekali dia kiss kepala aku sambil mintak aku calm down. Mat Salleh kan romantik terlebih lebih. Lol!

(Aku harap jangan ikut ye perangai aku ni. Dosa peluk peluk gini. Kalau korang ada peluk bf/gf korang, mesti bertaubat okey).

Dia cakap jangan risau dia sayang aku dan happy dengan aku. Dia cakap aku sweet dan adorable (dia cakap lah).

Masa tu aku betul betul rasa lapang dan berbaloi sangat apa yang aku dah lalui semenjak hari 1st aku kenal dia dulu.

Kesian mak ayah aku. Hilang bayangan mak ayah aku yang selalu nasihat supaya jangan buat hal bukan bukan dengan lelaki.

Lepas selesai sesi sendu kami berdua (mesti orang sekeliling cakap dramatik sungguh lahai), aku cakap boleh carikan aku hotel tak? Aku cakap ngantuk, fatigue, dizzy. Rasa nak muntah pun ada.

Dia cakap aku jet lag ni. Yelah, dah tahu kemungkinan boleh jet lag, masih terfikir nak prank aku dah kenapa. Berapa jam pulak aku dalam flight, berpuluh jam kut.

Dia pergi cari makanan, ubat dan terus cari hotel. Masa hantar aku depan room, dia cakap aku just tidur je. Dia tak message dan tak call aku tapi jangan fikir dia lari pulak. Dia nak aku tidur je. Nanti dah bangun just call je dia.

Aku terjaga dari tidur tengok tengok dah malam. Lama betul aku tidur. Aku mesej Joshua dan cakap aku dah bangun. Cepat dia reply dan cakap lepas ni dia ambik aku bawak pergi dinner.

Sedar tak sedar pukul 2-3.00 pagi baru dia hantar aku balik room.

Malam tu sebelum tidur, betul betul buat aku gelisah dan susah hati. Tiba tiba teringat mak ayah dekat kampung. Kalaulah dia orang tahu apa aku dah buat dengan Joshua, mesti sedih dia orang.

Yes, aku dah buat benda bukan bukan dengan dia. Walau tak sampai tahap masuk bilik dan ziina tapi aku rasa bersalah betul. Aku tau, itulah perasaan permulaan kepada ziina yang banyak terjadi di zaman sekarang ni.

Nak tidur tu, aku dah start fikir dan runsing sebab aku ada banyak hari lagi dekat sana. Aku cakap, esok aku mesti confront dia. Biarlah macam tak tahu malu pun.

Esoknya dalam pukul 11.00 pagi macam tu, Joshua jemput aku. Masuk je dalam kereta, aku tanya dia. Betul ke dia nak kahwin dengan aku?

Dia cakap betul, memang dia nak kahwin dengan aku. Kenapa? Aku cakap jom kita kahwin nak?

Dia tanya hari ni ke? Aku jawab ya, aku nak kahwin dengan dia hari ni. Tapi dia nak tak?

Dia cakap memang naklah. Aku tanya dah ready ke nak lafaz shahadah? Dia cakap ya dah ready. So aku kata kalau macam tu jomlah kahwin sekarang. Dia tanya nak kahwin dekat mana? Aku jawab kena pergi masjid.

Sampai dekat sebuah masjid, kami jumpa imam dekat situ. Kami maklumkan hajat dan terangkan status Joshua.

Imam cakap boleh, memang dia yang uruskan pernikahan dekat masjid tu. Dekat negara bukan Islam memang urusan nikah masjid yang uruskan.

Imam tu tanya kami nak menikah ikut syariah saja ke?

Joshua yang tak berapa faham, passed soalan tu dekat aku. Aku jawab ya betul, nak ikut syariah sahaja.

Tapi Imam cakap kena buat upacara lafaz shahadah dulu untuk Joshua dan lepas tu baru buat upacara nikah.

Tapi sebelum tu dia tanya ada wali hadir sekali ke? Aku jawab takde. Aku tunjuk passport yang aku datang dari Malaysia.

Dia tanya lagi, ada wali tak dalam jarak 2 marhalah dari situ? Kalau ada wali dalam 2 marhalah, nikah jadi tak sah.

Aku cakap wali aku semua di Malaysia which is lebih 2 marhalah (dalam 90km). Imam mintak nak tengok ic kami berdua bagi pastikan jantina. Bukti wali aku di Malaysia, aku tunjuk gambar ayah aku dan adik beradik lelaki dalam Fb aku.

Lega sungguh aku bila akhirnya Imam tu cakap aku boleh di nikahkan guna wali hakim / qadhi.

Tapi dia nak confirmkan yang betul ke kami tak nak legalize and register the marriage? Just nak ikut syariah saja?

Joshua trigger perkataan ‘legalize and register’ tu dan cakap dia nak legalize sebab nak apply Spouse Visa untuk aku.

Dia cakap aku hanya ada Tourist Visa 3 bulan dan perlukan Spouse Visa untuk stay lebih lama. Terharu aku dengar yang Joshua betul betul concern dengan kehadiran aku di sisi dia. Aku tadi fikir just nak ikut syarak saje, asal halal saje dulu.

So Imam tu bagitau kalau nak legalize, sepatutnya kami kena apply marriage license dulu dari county registrar.

Dah dapat license, bawak sekali masa majlis akad nikah. Sign, kepilkan gambar pengantin sekali beserta saksi pernikahan 2 orang dan submit sekali dengan surat/sijil dari masjid.

Joshua tanya berapa hari nak dapat license tu? Imam cakap dalam 3-6 hari. Dengar tu aku berkerut pandang Joshua dan Joshua berkerut pandang aku. Sama-sama berhuhu.

Tapi maybe sebab faham permasalahan kami, imam cakap takpelah. Kita buat ikut syarak saje dulu. Buat yang penting dulu. Nanti dah ada license just bawak je datang masjid. Terus happy balik dedua!

Untuk nikah, lepas Zuhur dah boleh buat dah. Zuhur dalam pukul 12.00 lebih.

Masa ucap shahadah, bergenang mata Joshua pandang aku. Aku pun terharu tengok kesungguhan dia masuk Islam untuk bersama dengan aku.

Alhamdulillah Allah makbulkan doa aku selama ni dan aku berjanji akan bimbing dia. Dia pun akan attend class yang masjid anjurkan.

Dan akhirnya kami berjaya disatukan di dalam majlis yang aku rasa cukup mudah lagi memudahkan.

Cuma masa lepas akad nikah, baru kami sedar yang kami takde wedding ring bila Imam tanya ada nak sarung cincin tak.

Memasing gelojoh nak kahwin sampai tak teringat langsung tentang wedding ring. Wedding dress pun tak ada, aku pakai jubah masjid sediakan saje. Itupun besar kemain.

So takde pun gambar kami sarung cincin bagai. Joshua cakap lepas ni kita pergi cari ring dan tangkap gambar sendiri sendiri saje. Hehhhe.

Macam tak percaya, tak sampai 2 jam kami dah selamat menjadi pasangan suami isteri yang sah.

Selesai urusan dan kami masuk dalam kereta, Joshua tanya aku nak pergi makan dan cari ring ke?

Aku cakap, apa kata dia just bawa aku balik rumah dia. Sekarang kita lupakan dulu soal makan dan ring tu. Hurmm, my bad!

Joshua tergelak besar dan cakap dia memang setuju sangat dengan idea aku tu! Hehhhe

Bagi aku, proses pernikahan kami tu lebih kurang sama saje dengan kaedah pernikahan di Thailand. Dekat Thailand pun masjid yang uruskan pernikahan dan ada keluarkan surat yang sah diakui kerajaan Thailand. (bukan nikah sindiket bawah kolong).

Jika nak legal, daftar di Malaysia. Yes, lebih kurang sama procedurenya.

Lately, ramai pasangan kekasih yang lebih rela berziina daripada mencari jalan halal. Nasihat aku terutamanya kepada perempuan, jika percintaan korang dah melibatkan pra ziina atau ziina, berbincanglah dengan pasangan.

Tak salah bernikah di Thailand dulu untuk halalkan hubungan korang. Atau kalau tak nak Thailand boleh pergi negara lain yang akad nikah memang boleh terus dibuat di masjid. Korea ke, Australia ke.

Bukan aku nak pengaruhi korang untuk belakangkan wali nasab, tak. Tapi kalau bertahun terlibat dengan ziina dan maksiat, nak kahwin tak cukup cukup hantaran, atau nak kahwin parent cakap tak boleh lagi, mungkin korang kena fikir cara jugak untuk halalkan hubungan korang.

Yes, memang sama sama suka tapi kalau clash, kesan teruk dekat side perempuan.

Islam ni mudah dan tak membebankan. Sebab tu ada syarat ketetapan 2 marhalah dan syarat sah nikah bukan bergantung pada wali nasab (bapa, adik bradik lelaki) sepenuhnya.

Islam pun melarang wali nasab halang anak perempuan mereka berkahwin sekiranya anak perempuan tu dah cukup ketetapan untuk bernikah. Boleh jatuh aniaya.

Islam ni mudah sebenarnya tapi hantaran yang ber k-k & keputusan ibu bapa tu kadang kadang menyusahkan sehingga anak anak akhirnya berziina. Yes, memang semuanya bergantung kepada iman anak anak jugak.

Kalau nikah syarak dulu, korang masih boleh rahsiakan daripada keluarga sementara menunggu majlis pernikahan di Malaysia yang hantaran RM 20k 30k tu. (Maksudnya 2 kali nikah).

Yang penting korang berdua halal dulu sementara nak tunggu 2-3 tahun kumpul duit.

Kalau takut mak bapak tahu yang korang bernikah di Thailand adakah bermaksud korang tak takut kalau mak bapak tahu yang korang berziina?

Bernikah di Thailand kalau mengandung, just register di Malaysia dan anak dah jadi sah taraf. Tapi kalau berziina dan mengandung? Kesian anak anak tu seumur hidup jadi anak tak sah taraf. Silap silap boyfriend pun lari.

Kalau tak nak daftar sebab nak tunggu akad nikah bunga telur di Malaysia tapi dalam masa yang sama takut ‘suami secret’ tu tinggalkan korang dan susah nak lafaz cerai, buat siap siap surat cerrai taklik dan cop pesuruhanjaya sumpah.

Fikir fikirkan pesanan aku ni sebab lately aku tengok ramai yang confess berziina, kecewa ditinggalkan setelah ditebuk berkali kali dan macam macam lagi yang semua merugikan pihak perempuan sampai ada yang sakit mental.

Maaf kalau ada yang tak sependapat dengan aku. Tapi bagi aku ziina ni memang sesuatu yang berat. Ziina pulak berlaku sebab wujudnya perasaan cinta dan sayang. So why not cari jalan untuk halalkan dulu kalau sama sama sayang.

(Aku tak cakap tentang nikah p0ligami di Thailand. Maksud aku couple biasa. Jangan salah faham. And aku cakap kepada couple yang tak boleh tahan nafsu dan kurang alim. Bagi couple yang alim dan jaga ikhtilat, tak perlulah nikah secret).

Bagi aku ada hikmah kenapa Allah temukan aku dan Joshua di U.S. Rupanya Allah nak mudahkan pernikahan kami.

Aku yakin kalau Joshua yang datang Malaysia, ayah aku takkan terima Joshua. Dan disebabkan kuasa wali dan procedures, aku memang tak dapat kahwin dengan Joshua sampai ke sudah.

Kakak aku nak kahwin dengan orang Sabah pun terhalang, last last sampai sekarang kakak tak kahwin kahwin dan tak temui pengganti.

Beberapa minggu lepas nikah tu, aku confront mak ayah aku. Yes memang diorang sedih sangat dan cakap kenapa aku buat keputusan melulu. Kalau nak sangat, bawak balik Mat Salleh tu ke kampung.

Nasib abang aku back up dan cakap, kalau Mira bawa balik pun bukannya mak ayah setuju pun. Untunglah suami dia terus nak kahwin dengan dia, siap masuk Islam lagi.

Lastly mak ayah aku redha dan cakap benda dah jadi takkan nak suruh cerrai. Mak aku pun cakap takpelah, mana tahu nanti boleh pergi Amarika main salji sambil jenguk cucu mata biru. Mak aku kan suka berjalan. Hehhe

Orang tua, walau ada ralat tapi dia orang tetap seronok bila tengok anak anak bahagia.

Cuma dia pesan kalau boleh janganlah tak balik kampung sampai bertahun.

Aku cakap aku boleh balik kerap, jangan risau.

Bisnes dekat KL tu pun aku teruskan lagi so memang selalu kena balik Malaysia jugak. Nanti time aku balik, aku bawak mak ayah sekali pergi U.S.

(Last last next year tu c0vid. Semua adik beradik aku macam duduk overseas jugak, tak dapat balik kampung. Hahha).

Family Joshua pun mula mula terperanjat tapi akhirnya mereka pun accept keputusan kami.

Lebih lebih lagi bila kami selalu luang masa bersama sambil jaga ayah dia. Kawan kawan kesayangan Joshua pun takde masalah.

Itu jelah apa aku nak cerita. Yang mana baik korang boleh ikut dan yang tak baik, jangan ikut okey contoh bab maksiiat, bab bab ikhtilat, dating, couple, mesra dengan lelaki, travel sendirian, terlalu berani, belakangkan ibu bapa. Please jangan ikut dan normalize kan.

Jangan ambik risiko macam aku dan jangan terpengaruh dengan aku hingga korang jadi tak waras. Memang betul, silap haribulan memang boleh hancur masa depan. Ingat tu!

Maafkan semua silap salah aku, maafkan kalau terbody shaming, tersentuh bab agama atau terasa hati bab ziina ke. Mana yang kecam, aku maafkan korang. Kita sama sama chill okey. Dan thanks juga atas pelbagai teguran.

Kalau ada yang pm, comment mengaku aku, itu fake ye. Aku takde comment dan pm.

Dan kepada yang sedang mencari jodoh, aku doakan jodoh korang sampai. Tak kisahlah online/real.

Dan kepada yang sedang bercouple, banyakkan doa, selalulah solat taubat dan jauhi ziina sebab aku tengok confession sekarang, ramai sangat yang terjebak dengan ziina.

And bagi yang single, why not kan korang put Mat Salleh under wishlist korang lepas ni. Hehhhe. Assalammua’laikum. Sumber – Mira (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Leave a Reply

Your email address will not be published.